Fatuma: Aku Ingin Melihat Tuhan

Fatuma adalah seorang gadis kecil Afrika. Orangtua dan hampir seluruh penduduk sedesanya adalah orang Islam. Meskipun demikian, dia bersama beberapa anak lain pergi ke sekolah misi yang terdapat di Luagala.

Fatuma, disebut juga Fatima, adalah nama yang populer di antara kaum Ismail, karena itu ialah nama puteri Muhammad. Meskipun Fatuma hanya berumur 5 tahun, dia suka mendengar cerita-cerita yang diberikan oleh para misionaris di kelas agama.

Suatu hari saya bertemu dia di depan gereja. “Apa yang kamu inginkan di sini, Fatuma?” tanya saya.
“Bapa, saya ingin melihat Mama Wa Mungo, Bunda Allah,” katanya.

“Ya, masuk saja ke gereja!”
“Saya tidak dibolehkan berjalan ke sana, Bapa. Orangtua saya melarang saya. Tetapi saya ingin sekali melihat Mama yang mulia.”

“Kalau kamu tidak boleh jalan ke dalam, saya akan menggendong kamu.”

Gambar yang berada di altar adalah gambar Maria Hitam. Selama dia melihat ke arah gambar Bunda Terberkati, saya bilang bagaimana Mama Wa Mungo mencintai semua orang dan ingin membawa mereka ke surga. “Dan kamu juga, Fatuma,” tambah saya. “Tapi kamu harus selalu sangat mencintai-Nya.”

Beberapa hari kemudian saya mendengar bahwa Fatuma sakit. Saya melihat dia di dalam gubuknya yang kecil yang beralaskan tanah. Saya melihat keadaannya menyedihkan. Dia menderita sakit panas yang berbahaya yang cepat merusak jantung dan ginjal. Maka saya menganjurkan orangtuanya untuk membawa anak yang sakit itu ke rumah sakit misi yang besar di Ndanda.

Suster Tekla, yang adalah dokter misi, menerima dia dengan penuh perhatian dan segera mengasihinya. Fatuma menanyakan suster untuk menceritakan padanya Mama Wa Mungo. Suster itu menceritakan dan juga mengajar tentang kebenaran-kebenaran utama dari iman.

Karena penyakitnya dianggap tak tersembuhkan, maka akhirnya Fatuma meminta dibaptis. Orangtuanya yang Islam, yang seharusnya tidak boleh tahu mengenai Pembaptisan Fatuma itu, membawa dia dalam keadaan parah kembali ke rumah.

Sewaktu saya mendengarnya, saya mengunjungi dia. Dia sangat gembira. Dengan dalih ingin minum air dia mengeluarkan ibunya dari gubuk untuk beberapa saat dan kemudian dia bercerita dengan mata bersinar: “Bapa, saya sudah dibaptis. Nama saya Maria, seperti nama Bunda Allah. Saya sangat berbahagia sebentar lagi saya akan bersama dengannya di surga.”

Hari berikutnya tanggal 15 Agustus, Pesta Maria Diangkat Ke Surga. Mendekati jam 3 sore, terdengarlah suara lonceng tanda kematian, sebagai tanda bahwa Fatuma kecil sudah meninggal. Saya pergi mengunjungi ibunya yang berduka cita dan menyatakan simpati kepadanya.

“Bapa,” katanya, “Kematian Fatuma kecilku adalah luar biasa. Dia berada di pangkuanku dan dia melihat di sudut langit-langit dan berkata: “Ibu, lihat! Apakah bintang terang di atas itu?”
“Itu bukan bintang, melainkan cahaya siang hari. Kamu hanya melihat lubang kecil di atap jerami,” kata ibunya.

“Ya ibu, itu sebuah bintang. Dan bintang itu bertambah besar dan terang. Itu Suster Tekla! Oh, bukan, dia adalah … !”

“Kemudian wajahnya bergembira dan berseri-seri serta memanggil, ‘Mama, saya datang!’, mengangguk lalu meninggal. Bapa, saya tidak dapat menerangkan semuanya itu.”

Ibu itu menyelesaikan ceritanya. Saya sendiri menjadi yakin bahwa Bunda Allah telah membawa si kecilnya yang manis ke surga yang semenjak dibaptis menyandang nama tempat penampakan (Fatuma/Fatima) dan kemudian nama Sang Bunda Allah.

Saya sudah sering memanggil nama anak itu di saat perlu dan telah dibantu. Saya meyakini karena perantaraannya, di hari Natal berikutnya, 800 anak menghadiri Misa Kudus, meskipun orangtua yang Islam sangat jarang memperbolehkan anak-anak mereka pergi ke gereja.

Sumber: Budak Bangka

image_pdfimage_print

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*